RESIDENT EVIL: RETRIBUTION (2012)

13 komentar
Bagi saya franchise film Resident Evil adalah seri film yang paling kacau dalam mengatur kontinuitas ceritanya. Beberapa karakter juga banyak yang hilang dan dimunculkan lagi tanpa alasan yang jelas dalam tiap sekuel-nya. Untuk urusan cerita selain seringkali asal masuk, dari film ke film juga terasa stagnan dan makin kehilangan sentuhan horror yang selalu saya rasakan tiap bermain game R.E. (walaupun makin kesini game-nya sendiri juga perlahan mulai tidak se-horror dulu lagi). Tapi toh saya tetap menantikan film kelimanya ini, karena meski tidak pernah sampai tahap bagus, namun film-film Resident Evil setidaknya selalu bisa menjadi sajian "bodoh" yang ringan untuk ditonton. Bahkan sebenarnya saya sempat menaruh ekspektasi yang lebih tinggi pada Retribution jika dibandingkan dengan Afterlife. Penyebabnya adalah beberapa materi promo termasuk trailer dan tagline yang berbunyi Evil Goes Global. Apakah ini berarti film Resident Evil akan mengalami perubahan kisahnya menjadi lebih luas dan epik? Selain itu beberapa tokoh macam Leon S. Kennedy dan Ada Wong juga muncul disini termasuk kembalinya Jill Valentine. 

Retribution memulai kisahnya tepat setelah ending dari Afterlife dimana Alice (Milla Jovovich) dan para penumpang kapal lainnya diserang oleh pasukan Umbrella yang dipimpin oleh Jill Valentine (Sienna Guillory) yang berada dalam kendali Umbrella. Dalam penyerbuan tersebut Alice tertangkap dan diinterogasi oleh pihak Umbrella. Namun secarra tiba-tiba ia diselamatkan oleh wanita misterius bernama Ada Wong (Li Bingbing). Selain Ada, beberapa orang regu penyelamat juga ikut bergabung dimana regu tersebut dipimpin oleh Leon S. Kennedy (Johann Urb) dan ada juga Luther West (Boris Kodjoe) yang berhasil selamat setelah event di Afterlife. Bersama mereka mencoba kabur dari markas Umbrella yang tentunya terdapat berbagai macam zombie hingga monster ganas. Selain itu ada juga pasukan yang dipimpin oleh Jill Valentine dan beranggotakan para clone dari rekan Alice dulu macam Carlos (Oded Fehr) dan Rain Ocampo (Michelle Reodriguez). Dari sinopsis diatas sudah nampak jelas bahwa tagline "Evil Goes Global" sangat jauh dari apa yang saya bayangkan. Ya, memang dalam universe film tersebut T-Virus sudah menyebar ke seluruh dunia, namun hal tersebut hanya muncul dalam cerita Alice dan mungkin adegan di akhir. Tapi selebihnya Retribution hanya akan berfokus pada usaha Alice dan kawan-kawannya kabur dari markas Umbrella, sebuah cerita yang tidak jauh beda dari Afterlife. 


Kacaunya kontinuitas cerita dalam franchise ini nampaknya disadari oleh Paul W.S. Anderson yang pada akhirnya menambahkan sebuah adegan Alice yang membacakan sebuah narasi mengenai ringkasan cerita keempat film sebelumnya. Adegan yang mungkin hanya sekitar 5 menit bahkan mungkin tidak sampai itu ternyata sudah bisa meringkas keseluruhan kisah dari film-film sebelumnya. Hal itu membuktikan bahwa pembuat film ini sudah benar-benar kebingungan akan membawa franchise ini kearah mana dan hanya berusaha menambah sekuel demi pemasukan yang berlipat. Dalam Retribution kita akan dipaksa menerima kenyataan bahwa beberapa karakter macam Chris dan Claire menghilang entah kemana tanpa penjelasan (lagi). Mungkinkah akan ada penjelasan di sekuelnya? Saya ragu melihat bagaimana film ini memperlakukan karakternya selama ini yang "seenaknya" keluar-masuk. Lalu bagaimana dengan keseluruhan ceritanya? Lupakan cerita. Tanpa perlu lagi membahas kurang global-nya cerita film ini, Resident Evil: Retribution tetap punya jalan cerita yang konyol dan penuh dengan plot hole menganga lebar. 
Ah, bukankah Resident Evil memang tidak pernah berfokus pada cerita? Bukankah yang paling penting dari film macam ini adalah rentetan adegan aksinya yang menghibur? Bukan pendapat yang keliru, namun untuk film ini kebodohan dan lubang ceritanya sudah keterlaluan. Timeline kisah yang tidak jelas adalah salah satunya. SPOILER Logikanya, momen penyerbuan Jill pada Alice hingga akhirnya Alice terbangun tidaklah terlalu lama. Jika memakai logika terbodoh sekalipun, momen tersebut tidak akan makan waktu berminggu-minggu, tapi lihatlah apa yang terjadi. Albert Wesker entah darimana dan bagaimana sudah bisa membentuk kelompok perlawanan terhadap Umbrella dan T-Virus dan entah bagaimana pula Luther West bisa ikut bergabung disana. Saya tidak akan membahas lebih jauh lagi tentang kebodohan dan plot hole film ini karena itu tidak akan ada habisnya. Padahal momen awalnya cukup lumayan saat filmnya menampilkan berbagai momen mengagetkan yang cukup punya suasana horror. Tapi setelah itu semuanya kembali seperti film-film sebelumnya. Selingan diantara adegan aksinya terasa sangat membosankan dan tidak menarik. 

Lalu bagaima dengan adegan aksinya yang jadi andalan? Paul W.S. Anderson masih ketagihan dengan adegan slow motion yang sayangnya kelewat batas penggunaannya. Mungkin Zack Snyder juga banyak memakai momen itu, tapi dia cukup jeli membuat sebuah momen menjadi pas bahkan seringkali terkesan perlu untuk disajikan dalam slo-mo. Sedangkan Anderson tidak punya kemampuan tersebut. Hampir semua adegan aksi yang dia anggap berpotensi keren disajikan dengan slow motion. Momen di pembukanya memang lumayan, tapi setelah itu makin kelewatan dan malah membuat porsi action yang harusnya menghibur jadi terlihat bodoh. Padahal sebenarnya berbagai adegan tersebut punya potensi menjadi seru dan keren, apalagi dengan balutan efek yang bagus untuk ukuran film dengan dana tidak sampai 100 juta. Musik yang mengiringi juga cukup epic, sayang cara Paul W.S. Anderson mengemasnya menjadikan adegan aksi film ini kurang greget. Hal itu jugalah yang membuat bakat Milla Jovovich sebagai seorang heroine terasa terbuang. Dia bisa terlihat keren, bahkan lebih keren dari Angelina Jolie sebagai action heroine, tapi penanganan dari sang suami tidak mendukung potensi itu dan malah membuatnya terlihat payah. Untung adegan klimaksnya yang hanya ditampilkan dalam format hand-to-hand cukup menarik.

Fakta bahwa Alice tetap superior meski kekuatannya sudah diambil pada film keempat juga masih mengganggu. Karakter baru macam Ada Wong ataupun Leon juga masih kurang maksimal. Li Bingbing bagus sebagai Ada Wong, tapi caranya berbicara sangat mengganggu. Untung "tampilannya" sangat menghibur. Sedangkan Leon? Lupakan sosok Leon yang terlihat keren di video game, disini dia sama sekali tidak keren. Sama anehnya dengan melihat Chris Redfield versi Wentworth Miller. Overall saya merasa film kelimanya ini kualitas yang paling buruk dibanding film-film sebelumnya dengan cerita yang juga makin buruk dan membosankan. Tapi sebodoh apapun film kelimanya ini merangkai kisahnya daan mengakhirinya saya tetap masih menantikan film keenamnya dan berharap film yang (mungkin) akan jadi penutup franchise ini akan menajdi yang penutup yang epic. Tapi sekarang saya masih terperangkap dalam ingatan tentang betapa buruknya film kelima ini dan satu hal yang terlintas di pikiran saya adalah "Apakah Paul W.S. Anderson memang salah satu sutradara terburuk Hollywood saat ini?"

13 komentar :

  1. Watch RESIDENT EVIL: RETRIBUTION (2012)
    http://filmpopo.blogspot.com/

    BalasHapus
  2. Jujur aja, nonton Resident evil tuh ane cape sendiri..
    uda terlalu ketebak…
    yg pasti si Alice ga ada matinya tuh…^^
    and naga2nya di ending yg ini uda tampak sekali akan ada sekuel lagi..ckck
    kita tunggu aja yg berikutnya pake judul belakang apakah..Resident Evil : Distribution (?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah Alice mah udah diambil kekuatannya juga tetep sakti
      Yap, masih ada film keenam yang (katanya sih) jadi film terakhir

      Hapus
  3. Anonim6:23 PM

    Klo ceritanya bodoh, ceritanya gak seru, ceritanya bla bla mending gak usah nonton tot, ribet bgt dah
    bisanya komennnnn doank, mang bisa bikin film kek gini?, ceritanya aja dah gk usah filmnya, bisa?, paling jg plagiator doank

    BalasHapus
  4. Mana bisa tahu ceritanya bagus apa nggak kalo belum nonton. Saya rasa konsumen seperti saya dan semua penonton yang seorang konsumen punya hak memberi komentar pada film yang baru ditonton.
    Seorang kritikus film macam Roger Ebert sekalipun tidak harus bisa membuat film. Tapi kalau pertanyaannya bisa apa tidak saya akan jawab bisa, saya tidak nihil untuk hal berkaitan pembuatan film

    BalasHapus
  5. Anonim8:45 AM

    kritikan tapi tidak membangun sama aja omong doang tapi ga ada hasil, daripada ngmng disini mending langsung ngomong aja sma produsernya kan lebih enak :) dan buat orang yang paham dengan maksud filmnya pasti ga kecewa :)

    BalasHapus
  6. Aku malah belum nonton...

    BalasHapus
  7. numpang lewat gan...nonton film online cukup disini gan http://kukuhmfg.blogspot.com/

    BalasHapus
  8. Itu yg ANONIM GOBLOK jg ya.
    Orang kritik jg pasti punya alasan.
    Setiap org ada partny, sbg pembuat atau penikmat atau pengkritik.

    Skrg ibaratny gini. Lo kecewa sama pelayanan bikin paspor trus pas lo kritik ada yg komen "bs gak bikin pelayanan gt?bikin sndiri sana"
    Lantas trus lo mau bikin usaha playanan paspor?y gak bs krn itu bkan tggng jwb lo, bkan urusan lo, urusan pemerintah.goblok kalo lo lakuin

    Dan JUJUR gue sbg PENGGEMAR BERAT seri RE paling kecewa sama ni film.
    Bener emg ssuai isi blog ini, sampah dah filmny.

    BalasHapus
  9. ,, banyak bacot... dan cocot.. diem ngapa... kan lebih enak... cari sensasi aja... biasa orang kuper itu pasti cari sensasi...

    BalasHapus
  10. sama sama bego loe smua,,, bikin situs cuman buat ajang silat lidahh aja ??

    BalasHapus
  11. Emang ini seri re movie paling ancur yg pernah ane tonton, jangankan cerita yg harusnya leon ,ada ,jill dan barry adalah karakter ikonik cerita disini mereka kayak jadi karakter sampingan,kostum dan makeup ancur bgt keliatan terlalu dipaksakan ,klo memang pengen tampil beda dgn versi game kostum juga harusnya ngikutin lihatlah si barry pake kostum dimirip2in versi game yg jadinya justru keliatan bodoh,mirip makeup yg biasa dipake cosplay alias murahan

    BalasHapus