THE ATTACK (2012)

Tidak ada komentar
Apa yang diangkat dalam The Attack oleh Ziad Doueiri ini adalah satu dari sekian dampak yang terjadi akibat konflik antara Israel dengan Palestina. Semenjak kasus bom bunuh diri yang dilakukan oleh Wafa Idris pada 27 Januari 2002 sudah ada banyak kasus bom bunuh diri lain yang dilakukan oleh pihak Palestina termasuk para wanita yang menjadikan diri mereka sebagai martir dalam sesuatu yang mereka anggap perjuangan terhadap penindasan Israel atau bisa dibilang sebuah bentuk jihad bagi mereka. The Attack sendiri mengangkat kisah tersebut dimana akan ada kisah tentang kejadian bom bunuh diri yang pelakunya ditengarai merupakan seorang wanita Palestina. Ziad Doueiri yang menjadi sutradara sekaligus penulis naskah film ini sendiri mungkin belum dikenal luas namanya, namun pengalamannya sebagai salah seorang juru kamera dalam film-film Quentin Tarantino seperti Reservoir Dogs dan Pulp Fiction. Setidaknya dari fakta bahwa ia pernah bekerja bersama salah satu sutradara terbaik dalam film terbaiknya (baca: Pulp Fiction) membuat karya seorang Ziad Douieri patut untuk dinantikan.

Karakter sentral dalam film ini adalah Amin Jaafari (Ali Suliman), seorang dokter bedah Arab yang tinggal di Tel Aviv bersama istrinya, Siham Jaafari (Reymond Amsalem). Amin adalah seorang dokter bedah yang sangat sukses dimana ia juga baru saja menerima sebuah penghargaan tertinggi bagi seorang dokter bedah. Bisa dibilang tingkatannya sama dengan Oscar bagi seorang aktor. Suatu hari terjadi sebuah peristiwa pengeboman di sebuah restoran yang menewaskan banyak rakyat Israel termasuk anak-anak yang tengah menghadiri pesta ulang tahun. Amin sendiri menjadi disbukkan karena banyaknya korban dalam peristiwa tersebut. Namun sesampainya dirumah seusai bertugas sang istri belum juga pulang dari kunjungannya ke rumah sang kakek. Pagi harinya Amin dibangunkan oleh sebuah telepon yang memintanya segera ke rumah sakit. Mengira ada pasien darurat ternyata Amin dihadapkan pada jenazah istrinya yang tewas mengenaskan akibat ledakan bom. Namun ternyata pihak kepolisian mencurigai bahwa Siham adalah pelaku bom bunuh diri tersebut. Amin yang tidak begitu saja percaya dan masih tenggelam dalam duka berusah mencari kebenaran dibalik kematian sang istri.

Film dengan tema seperti The Attack ini akan menimbulkan pertanyaan sebelum menontonnya, yakni apakah film ini akan lebih memihak kepada pihak Israel yang menjadi korban pengeboman, pada pihak pelaku bom bunih diri dimana mereka berusaha membalas kebrutalan pihak Israel, atauhkah berusaha tampil netral? Jawabannya adalah yang ketiga. Zaid Douieri berusaha meng-capture banyak hal dalam filmnya ini. Disatu sisi kita akan melihat bagaimana tragisnya nasib mereka yang menjadi korban pengeboman meskipun bukan hal tersebut yang jadi fokus utama. Disisi lain ada dua aspek yang lebih banyak menyita fokus film ini yakni pencarian Amin terhadap kebenaran dibalik kematian istrinya serta hal apa yang melatar belakangi para pelaku bom bunuh diri dalam menjalankan aksi mereka tersebut. Dari penelusuran yang dilakukan Amin kita akan diajak melihat bagaimana rasa duka nan rumit dimana seorang suami tengah kehilangan istrinya dalam kondisi yang tragis namun disisi lain ada juga kegundahan mengingat status istrinya yang diduga sebagai pelaku bom bunuh diri. Kita diajak mengikuti bagaimana rumitnya perasaan Amin disini sampai akhirnya ia melakukan penyelidikan terhadap jejak-jejak yang ditinggalkan Siham sebelum kematiannya. Akting mumpuni Ali Suliman juga turut membantu meningkatkan sisi emosional konflik tersebut.
Seperti yang juga sudah saya sebutkan, Zaid Douieri juga berusaha menelusuri isi kepala mereka yang melakukan bom bunuh diri. Apa sebenarnya yang ada di benak mereka hingga rela meledakkan diri mereka dan merenggut nyawa banyak orang termasuk anak-anak yang tidak bersalah? The Attack tidak akan menyatakan bahwa perbuatan mereka benar ataukah salah melainkan mencoba mendalami apa yang melatar belakangi perbuatan tersebut. Perkara perbuatan tersebut benar atau salah dikembalikan lagi pada kita para penonton. Namun sayangnya hal tersebut kurang berhasil tersaji secara maksimal disini. The Attack tidak menampilkan bagaimana penderitaan rakyat Palestina yang pada akhirnya memicu mereka untuk melakukan serangan bom bunuh diri tersebut. Oke, mungkin konflik tersebut memang merupakan konflik yang sudah diketahui oleh masyarakat luas tentang bagaimana menderitanya mereka di tengah agresi yang dilakukan pihak Israel, namun akan lebih mengena jika ada beberapa momen yang digunakan untuk menunjukkan hal tersebut. Sosok Siham pun kurang disoroti secara lebih jauh selain lewat beberapa flashback yang menjadikan sosoknya tidak lebih hanyalah kepingan masa lalu dari kehidupan Amin.

Pada akhirnya hal tersebut membuat ikatan emosional yang ada dalam film ini terasa kurang mendalam. Pada awalnya kita bisa cukup terbawa pada rasa perih dan gejolak dalam diri Amin, namun disaat dia mulai melakukan pencarian, pencarian tersebut terasa kosong dan seolah tanpa tujuan karena sosok Siham yang terasa "asing" bagi saya. The Attack diawali dengan meyakinkan, namun setelah memasuki pertengahan dimana Amin mulai melakukan pencariannya greget film ini jauh berkurang. Termasuk pada bagian ending yang seharusnya bisa terasa begitu miris dan menyayat pun berakhir biasa saja. Bukan sebuah film yang buruk, apalagi The Attack sanggup menghadirkan sudut pandang netral yang tidak memihak, membenarkan atau menyalahkan siapapun. Dan pada akhirnya ini bukanlah sebuah film yang dijadikan sebagai agenda politis melainkan murni penelusuran emosi secara personal pada karakter-karakter yang ada. Sayangnya kerumitan yang muncul baik dalam kedalaman emosi maupun konfliknya terasa kurang maksimal di hasil akhir.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar