ILY FROM 38.000 FT (2016)

13 komentar
FTV (Film Televisi) eksis sebagai jalan membuat tontonan berdurasi film panjang di layar kaca dengan production value lebih murah plus effort pembuatan yang lebih ringan. Kualitas di berbagai sisi  naskah, penggarapan, akting  pun tidak perlu bagus-bagus amat. Karenanya bakal mengesalkan tatkala muncul film bioskop selevel FTV. Namun tak bisa dipungkiri suguhan serupa punya pasar cukup besar di Indonesia. Keberhasilan mengundang sebagian saja dari mereka ke bioskop dapat berujung keuntungan komersil melimpah. Screenplay Productions memahami potensi itu. "ILY from 38.000 Ft" merupakan karya ketiganya pasca kesuksesan "Magic Hour" dan "London Love Story" yang tak lain adalah bentuk FTV di layar lebar.

Di atas pesawat dengan tujuan Bali, Aletta (Michelle Ziudith) merasa terganggu oleh kehadiran seorang pria asing di kursi sebelah yang terus menggodanya. Untunglah ia mendapat bantuan dari Arga (Rizky Nazar), dan sejurus kemudian kita mendapati gantian Aletta melakukan serupa  menggoda Arga  karena menurut "hukum" FTV, tindakan tersebut bisa ditolerir jika sang pelaku adalah protagonis berparas rupawan. Sesampainya di Bali, Aletta terus berusaha mendekati Arga, bahkan nekat menawarkan bantuan menjadi host dadakan untuk sebuah program eksplorasi alam  ala National Geographic  milik Arga. Sayang, setelah sukses menaklukkan dinginnya sikap Arga, lalu membuatnya jatuh cinta, sebuah tragedi memisahkan mereka berdua.
Setiap sisi naskah karya Sukdev Singh dan Tisa TS maupun penggarapan sutradara Asep Kusnidar hanya memiliki satu tujuan: memuaskan dahaga penonton ABG mengenai khayalan indahnya cinta sejati. Sepasang pria tampan dan wanita cantik bertemu di pesawat, tidak saling kenal, lalu perlahan saling cinta seusai melewati momen-momen manis di Pulau Dewata. Begitu keduanya terpisah pun kekuatan cinta terlampau kuat untuk bisa memudar. Semua disajikan tanpa peduli akan lubang logika berkenaan detail peristiwa atau perbuatan karakter. Semakin anda memikirkan sederet kejanggalan tersebut, niscaya semakin besar pula siksaan yang harus otak anda alami.

Tapi biar bagaimana, kita semua pernah melewati fase remaja penuh kenaifan soal romantika. "ILY from 38.000 Ft" sanggup membangkitkan sisi yang sudah saya lupakan atau lebih tepatnya pendam tersebut. Pasca "Magic Hour" dan "London Love Story", Asep Kusnidar paham betul cara mengemas adegan perangsang senyum yang melelehkan hati penonton. Sebuah montage berisikan Arga dan Aletta menghabiskan waktu bermesraan sambil diiringi lagu "Kiss Me" memang cheesy  lengkap dengan guyuran hujan pula slow motion  tapi tak bisa dipungkiri rentetan visualisasi itu terasa manis. Sisi remaja kita pernah memimpikan semua situasi itu. Baris dialog yang diniati quotable juga punya dosis secukupnya, tidak berlebihan berpuisi tidak pula terdengar setiap menit.
Rizky Nazar punya charm untuk terlihat cool dan digilai penonton wanita walau karakterisasi Arga jelas inkonsisten  jatuh cinta saja tidak mengubah sosok dingin sepertinya menjadi pria gombal pengirim pesan bertuliskan BPUK (Baru pisah udah kangen). Sedangkan Michelle Ziudith membuktikan bahwa dia layak bermain dalam komedi-romantis berkualitas. Ziudith sanggup menutupi fakta jika Aletta adalah seorang wanita "murah" yang berlebihan mengejar pria idamannya. She looks cute and likeable without being annoying. Mampu pula dia menangani adegan komedik semisal saat Aletta sengaja bersikap menyebalkan ketika dipaksa menemui Ditho (Verrell Bramasta), pria yang hendak dijodohkan dengannya. So funny and adorable indeed

Melewati pertengahan durasi, "ILY from 38.000 Ft" sejatinya masih enjoyable di luar berbagai kekurangan tadi, hingga tiba satu twist menjelang akhir, yang memaksakan filmnya berakhir bahagia. Pesan mengenai "kekalnya cinta sejat" berujung hambar. Potensi gejolak emosi mengharu biru pun terenggut, hilang ditelan keinginan film membahagiakan penonton lewat jalan termudah (happy ending means happiness). Tapi paling mengganggu adalah penjelasan mengenai twist-nya. Benar telah banyak kebodohan hadir sepanjang film, but that twist is another level of stupidity. Berbagai fakta mengejutkan ditumpuk dan seluruhnya menghancurkan logika, melukai nalar. Kenaifan sisi remaja saya tak lagi kuasa menutupi kekurangannya.

"ILY from 38.000 Ft" sangat berpotensi menjadi "FTV layar lebar" menghibur. Terlebih production value-nya cukup tinggi, memfasilitasi ambisi para pembuatnya mengusung kisah kelas sinetron ke dalam paparan sinematik yang sejatinya dapat diandalkan memancing minat pangsa pasarnya berbondong-bondong meramaikan bioskop, which is a good thing. Namun ibarat pepatah "nila setitik rusak susu sebelanga", the twist pretty much ruined everything. Jadilah "ILY from 38.000 Ft" cukup memuaskan sisi remaja saya yang menyimpan dahaga khayalan romantika, tapi melukai otak dewasa saya yang dipenuhi tatanan logika. 

13 komentar :

  1. Sudah kuduga film kayak ginian paling2 dapet 2,5 bintang di blog ini :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan salah, hampir kasih 3 kalau nggak ada twist busuknya

      Hapus
  2. Pada akhirnya bukan 3 bintang kan? ^_^

    BalasHapus
  3. Bisa masuk nih Film Indonesia terburuk 2017

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak sebusuk itu kok :)

      Hapus
  4. Pantesan ada aja halangannya mau nonton ini film, sekali lagi saya terselamatkan, terima kasih bang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senang bisa menyelamatkan hahaha

      Hapus
  5. ane udah trauma sejak nonton magic hour. makanya pas liat ini film screenplay production cukup deh daripada gua senep liatnya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, Screenplay Prod emang fokus ke "FTV layar lebar" begini sih. Tapi ILY di atas MH kok

      Hapus
  6. "Jadilah "ILY from 38.000 Ft" cukup memuaskan sisi remaja saya yang menyimpan dahaga khayalan romantika, tapi melukai otak dewasa saya yang dipenuhi tatanan logika."

    Kalimat yang luar biasa *angkatjempol

    Dan sudah saya duga, film ini cuma masuk jajaran kelas ftv yang bakalan menyiksa otak penuh logika

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe makasih, itu sih yang dirasain begitu kelar nonton :)

      Hapus
  7. Dari liat,poster gw udah tahu ini another ftv

    BalasHapus