THE LEGO BATMAN MOVIE (2017)

9 komentar
Dark, brooding, and gritty. Kita mengenal Batman dengan gambaran tersebut. Wajar dan masuk akal mengingat sang kesatria kegelapan beraksi berbekal modus operandi menebarkan ketakutan bagi penjahat. Namun jangan lupa bahwa waktu mempengaruhi perspektif publik terhadap karya. Perlu diketahui sempat tiba masa tatkala Batman mencapai puncak popularitas bersenjatakan nuansa campy pada era Silver Age komik (1960-an) dikarenakan masyarakat haus akan hiburan selaku escapism. Sekarang, pasca trilogi milik Nolan dan obsesi Warner Bros pada tone kelam untuk DCEU makin memuakkan, film Batman yang menyenangkan kembali dibutuhkan sebagai penyegaran. 

Tokoh Batman dalam "The Lego Movie" tiga tahun lalu amat mencuri perhatian, sehingga perilisan spin-off "The Lego Batman Movie" adalah langkah logis. Batman di sini masih pahlawan pujaan Gotham, menghabiskan malam menumpas aksi kejahatan Joker beserta puluhan villains bernama konyol lain (Condiment King, Polka-Dot Man, Egghead, Calendar Man). Tapi itu bukanlah permasalahan terbesar The Caped Crusader. Sebagaimana diketahui, Batman a.k.a. Bruce Wayne kehilangan orang tua di masa kecil mendorongnya menjadi penyendiri, menciptakan trauma akan kata "keluarga". Kini ia harus belajar menjadi ayah bagi Dick Grayson alias Robin dan berusaha mengesampingkan ego untuk bekerja sama dengan Barbara Gordon, komisaris baru kepolisian Gotham. 
Naskahnya digarap keroyokan oleh Seth Grahame-Smith, Chris McKenna, Erik Sommers, Jared Stern, dan John Whittington. Perlukah lima orang penulis mengerjakan satu animasi kental unsur komedi berdurasi hanya 104 menit? Menengok materi yang coba diangkat jelas perlu. Serupa "The Lego Movie", referensi budaya populer (WB, DCEU, Marvel, and many more) tumpah ruah mengisi porsi humor dan perlu banyak kepala guna menangani itu, belum lagi ditambah kewajiban mengawinkannya dengan kisah Batman. They have to make a good Batman movie and a good Lego movie at the same time. Hebatnya, "The Lego Batman Movie" sanggup melakukan kemustahilan itu.

Tidak perlu menunggu adegan pembuka, sejak layar hitam pun olok-olok menggelitik telah dimulai, dilanjutkan lelucon (ala Cinemasins) soal logo-logo perusahaan yang terlampau panjang mengawali film. Selanjutnya gelak tawa dipancing tanpa henti berkat komedi cerdas nan tepat sasaran yang demikian kaya menebar referensi sehingga bakal lebih efektif bekerja bagi penonton dengan pengetahuan mencukupi soal pop culture dan Batman. Tapi jangan khawatir sebab film ini tidak segmented. Sutradara Chris McKay memastikan humor universal-nya bekerja baik melalui visualisasi konyol serta penempatan timing sempurna. Beberapa pelesetan pintar (Puter, Mee-ouch, etc.) pun sanggup mengocok perut. Tawa saya meledak tiap kali filmnya bercanda, penurunan tensi beberapa menit kala menuturkan fase transformasi karir vigilante Batman (banyak materi telah dipakai di trailer) jadi amat bisa dimaafkan. 
Film Batman versi mana pun selalu mengusung duka Bruce kehilangan orang tua, perseteruan dengan Joker, sampai dilema warga Gotham menyikapi keberadaan sang pahlawan. "The Lego Batman Movie" punya semuanya, tetapi dihubungkan lewat tema kebersamaan dan keluarga. Komiknya mengenal istilah Bat Family (Batman, Robin, Nightwing, Red Hood, Batgirl, Red Robin, Duke Thomas, dan lain-lain). Walau disebut "family" Batman selalu melakukan hal sama, yakni menjauhkan mereka dalam kondisi bahaya. Film ini mengangkat isu tersebut, menghadirkan eksplorasi karakter yang (surprisingly) mendalam di tengah segala kebodohan menyenangkan. Kita bisa merasakan alasan kuat di balik tindakan Batman, kemudian mendapati prosesnya memahami pentingnya bantuan orang lain ketika filmnya jeli mempertanyakan "jika Batman begitu hebat, mengapa penjahat selalu lolos?".

Penggalian pintar terhadap love/hate relationship antara Batman dan Joker layaknya komedi-romantis twisted semakin membantah anggapan cerita kompleks khususnya dalam film superhero selalu bersinonim dengan suasana kelam, realistis, dan dewasa. Penggarapan drama yang tak main-main berujung terciptanya situasi langka di mana tawa dan haru berpadu. Saya tergelak saat close-up menangkap perubahan ekspresi Joker mendengar "penolakan" Batman, namun di sisi lain perasaan getir ikut menusuk. Begitu pula sewaktu Robin (or should we call him Reggae-Man?) mencurahkan isi hati soal kesendirian tanpa keluarga. "The Lego Batman Movie" menegaskan bahwa penceritaan solid dan menjadi keren tidak harus melupakan bersenang-senang. Batman can be cool while having fun. 
Batman movie can be fun! Kegagalan "Batman & Robin" meninggalkan trauma bagi DC dan Warner Bros, menjauhkan keduanya dari upaya menyuntikkan keceriaan dalam film si manusia kelelawar. "The Lego Batman Movie" mestinya telah meruntuhkan ketakutan itu. Visual penuh warna plus desain karakter unik (memanfaatkan fakta jika Batman dipenuhi villain berkostum aneh) masih berhasil menyegarkan mata, walau keriuhan luar biasa kerap berdampak pada shot demi shot penuh sesak hingga sulit memilah apa saja yang tengah muncul di layar. Di samping itu, walau dibentuk dari Lego, detailnya mengesankan, semisal goresan di topeng Batman yang terpampang jelas. Pilihan soundtrack-nya menyenangkan, bakal membuat anda tergoda ingin menghentakkan kaki sekaligus ditempatkan tepat sesuai kebutuhkan bak memberi contoh pada "Suicide Squad" bagaimana memakai musik asyik tepat guna. 

"The Lego Batman Movie" sukses menggabungkan kreativitas dalam Lego, keramaian dan kelucuan animasi, sekaligus kesan epic sajian blockbuster. Klimaksnya jadi bukti kala cerdik menyatukan aksi Batman menyelamatkan Gotham diiringi dentuman scoring Lorne Balfe dengan teknik bermain Lego selaku resolusi menggelitik. This is the funniest Batman movie since the 1966 version with Adam West as its titular character. Go watch this, and have a good movie time

9 komentar :

Comment Page:
Bayu Wibowo mengatakan...

DCEU Harusnya belajar dari sini ha ha ha

Zulfikar Knight mengatakan...

45 seconds of damn logos. (Ding)

Cinemasins logic.

Rasyidharry mengatakan...

Poin "Film bagus & kuat tidak harus sepenuhnya gelap" mesti mereka pahami kalau mau memenangkan audience sebanyak mungkin

Rasyidharry mengatakan...

Haha yeah, langsung kepikiran "Ding" pas nonton

Teguh Yudha Gumelar mengatakan...

marvel udah jelas tau kalo humor itu perlu

Anonim mengatakan...

Nampaknya DCEU mending di-Lego-in aja deh semuanya hahaha.

Rasyidharry mengatakan...

Jangan, nanti kita nggak bisa lihat Gal Gadot :D

Anonim mengatakan...

Nunggu security ugal-ugalan di lego-in. Siapa tau lebih berkualitas

Rasyidharry mengatakan...

Penasaran Lego Duo Serigala bentuknya gimana :D