RASUK (2018)

36 komentar
Jamaknya, poster berguna selaku media promosi untuk menarik penonton, memberi sekilas gambaran mengenai konten suatu film. Tapi Rasuk, selaku produksi gabungan keempat Dee Company bersama MD Pictures mengangkat esensi poster ke tingkatan lebih jauh, yakni memprediksi apa yang penonton rasakan kala menyaksikan filmnya. Jika Shandy Aulia tampak ketakutan akibat ditarik sosok-sosok misterius, saya terjerat keburukan demi keburukan Rasuk yang tak butuh waktu lama untuk memancing frustrasi. Tapi film ini patut dirayakan sebagai pertanda kembalinya Dheeraj Kalwani menuju jati dirinya sebagai KKD yang kita kenal, puja, dan sayangi bersama.

Tentu Gasing Tengkorak (2017) dan Bayi Gaib: Bayi Tumbal Bayi Mati Bayi Hidup Lagi Bayi Prematur Bayi Setan (2018) buruk (saya melewatkan Kembang K*nt*l), namun film garapan Ubay Fox (Valentine) ini paling mendekati mahakarya Baginda Yang Termahsyur KK Dheeraj. Adegan yang dikemas sedemikian ajaib berpadu penyuntingan gambar tak kalah gaib? Ada. Hantu dengan riasan bagai bubur basi? Ada! Andai Rasuk dirilis satu dekade lalu, Alexis Texas, Lexi Belle, atau Sunny Leone mungkin bakal direkrut sebagai cameo, sementara judulnya berubah jadi Kerasukan Arwah Datang Bulan, atau semacamnya.

Rasuk yang mengadaptasi novel berjudul sama karya Risa Saraswati, dibuka lewat presentasi sinematografi paling cantik sepanjang film, walau konteksnya layak dipertanyakan, dan baru dijawab menjelang akhir, itu pun tetap tak masuk akal. Tapi ini film KKD. Alangkah baiknya demi kesehatan penonton, logika serta akal sehat disimpan rapat-rapat. Kala situ Langgir (Shandy Aulia) berada di atas gunung, mengenakan gaun putih cantik tanpa alas kaki. Awal yang menjanjikan, sayangnya Rasuk merupakan film cerita, bukan video pre-wedding. Pasca kematian sang ayah, Langgir mulai membenci dunia, karena merasa sang ibu menyalahkannya atas peristiwa itu. Akibatnya, Langgir senantiasa murung, bersikap ketus pada semua orang.

Semua orang kecuali Abimanyu (Miller Khan), pria yang diam-diam ia sukai. Di depan Abimanyu, Langgir berubah ceria, atau lebih tepatnya, Shandy Aulia kembali menjadi Tita di Eiffel...I’m In Love. Selain Abimanyu, praktis Langgir bersikap tak menyenangkan di depan orang lain. Dia membentak adik tirinya yang masih balita, menyatakan ketidaksukaan pada keluarganya, yang menurutnya dipenuhi kebencian (meski sejatinya Langgir sendirilah yang penuh rasa benci), pun kesal setengah mati kepada sahabat-sahabatnya. Kenapa? Karena bagi Langgir kehidupan mereka terlampau sempurna. Oh, dan dia langsung mengamuk ketika tahu Abimanyu berpacaran dengan salah satu sahabatnya, padahal sedikitpun tidak pernah ia bercerita pada mereka.

Bagaimana bisa menaruh simpati untuk Langgir, yang bukannya tokoh tertindas, melainkan gadis menyebalkan, egois, enggan bersyukur, juga bersikap pahit terhadap seala hal? Bukan berarti karakter lainnya lebih baik. Sambutlah geng “Puteri Sejagat”, empat gadis termasuk Langgir, yang mesti menghadapi lawan luar biasa berat berupa dialog-dialog dalam naskah tulisan Alim Sudio (Dimsum Martabak, Kuntilanak), yang penuh kalimat tidak natual berisi perpaduan asal gaya kasual dan resmi, yang bak ditulis seseorang dengan pemahaman minim tentang interaksi manusia sehari-hari. Keempat protagonis kita begitu bangga dengan nama “Puteri Sejagat”, sewaktu bertemu wanita misterius di hutan, hal pertama yang dilakukan adalah berkenalan kemudian berkata, “kami berempat Puteri Sejagat”, saat seharusnya mereka membaca doa sapu jagat lalu kabur sejauh mungkin.

Alkisah, “Puteri Sejagat” ingin berlibur ke sebuah villa. Sayang seribu sayang, jembatan yang mesti dilalui putus, dan dengan begitu berani, keempatnya memasuki hutan. Bisa ditebak, mereka pun tersesat. Tapi tenang, setidaknya papan penunjuk jalan sudah menyebut villa tujuan mereka berada di Utara. Masalah timbul ketika jalan bercabang. Kompas sudah menunjukkan mana arah Utara, tapi feeling salah satu anggota “Puteri Sejagat” berkata kalau Selatan adalah arah yang tepat. Mana yang akhirnya dipilih? Tentu saja Selatan. Percayalah pada kata hatimu. Persetan dengan kompas dan papan kayu. Tahu apa benda-benda mati itu soal arah.

Luar biasa bodoh para tokoh utama kita, hingga elemen persahabatan ditambah pesan mengenai “semua punya masalah, jangan mengira dirimu paling menderita” terkubur bersama arwah penasaran, yang tiap kali muncul, disertai gebrakan efek suara memekakkan telinga. Bahkan tatkala hantu muka bubur basi tak muncul menyerang “Puteri Sejagat”, telinga kita terus saja diserang tata suara berisik tersebut. Mungkin pembuat filmnya mengira, jika volume ditingkatkan ke titik maksimal, penonton bakal tertipu, mengira di layar sedang terjadi sesuatu. Di sebuah kesempatan, Langgir memarahi teman-temannya karena berteriak meminta bantuan. “Berisik!”, begitu ucapnya. Wahai Langgir, itu pula yang ingin saya sampaikan pada film ini.

Sekitar 90% bangku penonton terisi dan nyaris semua terhibur, selalu berteriak ketakutan. Kondisi ini bisa memicu anggapan, “mengapa repot-repot membuat film bagus kalau suguhan berkualitas rendah macam ini pun laku keras dan disukai?”. Melalui Rasuk, KKD seolah mengacungkan jari tengah kepada penonton film Indonesia yang peduli dan mengharapkan tontonan berkualitas. Tapi kalau anda tetap penasaran, saya sarankan datang saja ke bioskop dengan tata suara terbaik yang menayangkan film ini. Begitu film dimulai, tidak perlu masuk, cukup duduk di samping studio. Pasang telinga baik-baik, dan anda tetap bisa mendengar gempuran-gempuran tata suaranya. Tidak perlu menyaksikan gambarnya, toh pembuatnya merasa, teror dalam horor bisa dicapai lewat gelaran musik berisik saja. 

36 komentar :

Comment Page:
Ungki Haeri mengatakan...

Di tempat saya nonton juga film ini sedari jam 2 siang sudah sold out sampai jam malem. Memang masih menjadi primadona film horror macam gini. Makannya film horrr macam ini akan selalu dibuat, karena memang biasanya lebih dari balik modal. Saya memang sudah khatam membaca novel Rasuk, saya sangat suka novelnya krn membaurkan kisah horror dlm balutan kisah yang memang cukup penting. Tapi untuk nonton filmnya harus saya skip. Dan alhasil tadi milih Kulari Ke Pantai filmnya fun banget sekaligus hangat disaat bersamaan.

Mofan Elzein mengatakan...

Astaga, bang harry... bahasanya bikin ngakak sengakak ngakaknya.... ������

Taufik Adnan Harahap mengatakan...

Dheraaj kalwani, Wkwkw menyesalkah mas bro?
Btw, nama nama kya Alexis Texas, Lexi Belle, atau Sunny leone sampe d sebutin sangkin khasnya kkd. Tp bolehlah salah satu hahaha

tegar gallantry mengatakan...

bagus klo gitu KK dheraaj di undang jd guest star di hammersonic 2018

Teguh Yudha Gumelar mengatakan...

kayaknya salah satu faktor penarik penontonnya adalah nama risa sarasvati
ya danur kan kemaren cukup bagus
jd ada harapan itu
tapi ya gitu deh
daripada buang duit nonton ini
mending nonton hereditary, benar benar mimpi buruk (in a good way)

Panca Sona mengatakan...

Saya pilih nonton rasuk secara random dan Banyak hal2 yg maksa dan diluar nalar saya,
((WARNING SPOILER))

linggar mengatakan ibunya menyalahkan padahal ga pernah tuh marah2in linggar dan perjalanan ke vila yg berangkatnya dibilang 2 jam tapi bisa ditempuh cepat ketika linggar kerasukan. Dan temennya yg gendong istrinya mas rudi jalan kaki pun sampe.WOW!!!

Anonim mengatakan...

paling suka baca review dengan rating "sangat jelek" dari mas harry, bikin ngakak XD

Willy C P mengatakan...

Bener, gimana Indonesia mau bikin film horror bagus kaya The Exorcist atau Hereditary kalo banyak penonton yg lebih suka film horror yang jelek

Anonim mengatakan...

Kadang heran sama film begini, si pembuatnya nggak nonton dulu apa ya sebelum dirilis? Terus harusnya dia mikir 'ini film layak ditonton gak sih?'

Greget bgt liatnya, ini nggak sayang biaya produksi apa gimana ya? Heran��

Anonim mengatakan...

Dari trailer aja, udah terlihat busuknya film ini. Sutradaranya gak pakai otak atau gimana ya? Kesannya tidak belajar dari pengalaman sebelumnya. Pemikirannya, yang penting ada yang nonton dan balik modal.

Rasyidharry mengatakan...

@Ungki Keputusan bagus pilih Kulari Ke Pantai :)

@Mofan Ya ginilah kalo dapet film yang ancurnya keterlaluan

@Taufik Nope, nggak menyesal, soalnya gratis haha

@Teguh Yep, faktor Risa Saraswati dan horor lagi booming. Danur jadi berasa Hereditary dibandingin ini.

@Panca Well, that's KKD at his usual best :D

@Willy Untuk sekarang sih (2017-2018) penonton kita dikasih horor pasti rame. Tinggal di pembuat filmnya aja. Karena kalau kualitas jelek, lama-lama ada kejenuhan juga.

@Anonim Beberapa pembuat film simply nggak peduli sama itu. Soal biaya produksi ya nggak sayang, minimal pasti balik modal ini.

Aaron mengatakan...

Anyway, review begini nih yang mestinya dipublish di media seperti koran, biar sadar sedikit tuh yang punya production house. Review yang sangat menghibur.

dimas mukti mengatakan...

Alexis Texas, Lexi Belle, atau Sunny Leone itu siapa 😶?

Panca Sona mengatakan...

Jadi teringat kata2 Joko Anwar “Saya berharap Pengabdi Setan bisa jadi standar terjelek film horor Indonesia ke depan.”

DAN HASILNYA????

Hanya kuantitasnya aja yg dibanyakin.

Albert Yaputra mengatakan...

Wah bapak udah menyelamatkan uang saya. Kulari ke pantai ajalah reviewnya bagus2

Okiyadi Greg mengatakan...

Review paling fun dari mas Rasyid , senyum sendiri sejak paragraf pertama, lebih seruan baca review nya dari pada nonton film nya, setuju mesti nya kupasan model begini sampe ke pembuat nya

Rasyidharry mengatakan...

@dimas Jangan pura-pura nggak tahu mas haha

@Panca Wah kalau hari itu beneran datang, horor Indonesia jelas jadi salah satu yang terbaik di dunia.

@Albert Pilihan tepat :)

@Okiyadi Semoga nggak lebih sering bikin review "fun" macam ini ya :D

Chan Hadinata mengatakan...

Rasuk anagram dari Rusak kan mas?? Wkwk

susan mengatakan...

Dipikir2 sedih juga ya gan mnyadari kualitas penonton kita soal film serendah itu

Albert Yaputra mengatakan...

Ga review kulari ke pantai pak? Hehehe.

eko sutrisno mengatakan...

Saya salut dgn bang Harry yg tabah menghadapi cobaan yg maha berat menonton film ini
Sembah sujud dan sungkem buat Mbah KKD 😂😂

eko sutrisno mengatakan...

Saya salut dgn bang Harry yg tabah menghadapi cobaan yg maha berat menonton film ini
Sembah sujud dan sungkem buat Mbah KKD 😂😂

Sella Natasiya mengatakan...

Astagfirullah, ngakak 😆 review begini lebih horor dari uji nyali wkwkw 😂 kok gak kapok2 sih nonton film horor indo mas?

Rasyidharry mengatakan...

@Chan Ya, dari rusak & kasur. Saking rusaknya bikin pengen ke kasur biar lupa.

@susan Gimana lagi, emang kudu 2 arah. Penonton dukung dengan nonton yang bagus, filmmaker juga mesti sadar biar nggak kehilangan kepercayaan penonton.

@eko Aku ini orangnya tabah dan sabar luar biasa memang 😂

@sella Karena di setiap yang jelek, pasti tetep ada yang bagus. Buanyak kok proyek horor lokal menjanjikan tahun ini (Kafir, Sebelum Iblis Menjemput, Suzzanna, Keramat 2, dll.). Alasan kedua ya biar pembaca tahu kalo ini busuk jadi gak perlu nonton hahaha

YB Films mengatakan...

Ngakak abis baca reviewnya. Waduhhh... agak kecewa nih. Gue kan fans berat Shandy Aulia. Intinya ini bukan salah Shandy Aulia. Salah filmnya -_-. Tapi kenapa sih kak Shandy terima tawaran film kaya gini. Mumpung udah gak di Soraya Intercine Films dan Hitmaker Studios main film yang keren napa.. bt.

Alvan Muqorrobin Assegaf mengatakan...

Sayang banget yaaa, padahal sumber materi udah bagus bgt. Saya sendiri baca novelnya pesannya nyampek bgt, sempet bayangin klo difilmin pasti bakal jdi sesuatu yg baru. Tpi klo udah dieksekusi orang yg kurang tepat, Rasuk jadi Rusak ya mas wkwkwk

Rasyidharry mengatakan...

@YB ya pada akhirnya duit yang berbicara :)

@Alvan Berasa sih, ada cerita yang potensial di dalamnya, cuma ya, eksekusinya cuma jedar jeder jump scare

Robby mengatakan...

Apakah setuju bila Rasuk lebih bagus dari Hereditary sebagai pilihan horror minggu ini di bioskop?karena waktu saya nonton Hereditary orang di sebelah saya berkata "Halah mending nonton film Indonesia Rasuk".Apa pendapat anda bang rasyid kepada orang itu? :v

Rasyidharry mengatakan...

@Robby Biarin. Cukup didoakan biar segera dapat hidayah.

Unknown mengatakan...

Saya penggemar berat novel risa saraswati, waktu baca rasuk lgsg kepikiran kalo dijadikan film bakal keren..ternyata di film totally diubah ceritanya,kalau yg sudah baca novelnya sbnarnya yg merasuki jiwa teman2 langgir adalah roh langgir sndiri,bukan hantu bubur basi kumala sari..tapi ya sdhlah anggap buat hiburan saja nonton rasuk,hee..karena selera balik ke masing2..saya support film indonesia, jd lbh byk nonton film indonesia kalo ke bioskop..walo kdg kuakitasnya ya begituuuu..

Unknown mengatakan...

Gw baru aja nonton film ini dan di bawah expectasi gw , yg nonton pun tadi cuma 7 orang hehehe..
Yg gw suka cuma pemandangan gunungnya saja wkwk

Tyo Cyber mengatakan...

Let see ant - man vs Rasuk

Tyo Cyber mengatakan...

Bukan gak support film lokal, buktinya ane masih nonton Rumah Dara, Mystic in Bali, Pengabdi Setan, My Stupid Boss.

tapi masih memorable Pengabdi Setan sih...

Danur ane rasa di garap asal-asalan.

Indonesia butuh belajar dar Stanley Kubrick

Rasyidharry mengatakan...

@Tyo Danur 2 directing not bad, naskahnya yang asal banget.

Nggak perlu sampai Kubrick dulu, cukup berusaha bikin semaksimal mungkin. Berasa kok, mana film kurang oke yang dibikin niat sama film jelel yang emang asal jadi.

Anonim mengatakan...

Saya sudah lama jadi silent reader di blognya mas Rasyid hehe maafkan, selalu sangat-sangat terbantu dengan review-review mas Rasyid biar saya bisa pilih film yang waras, dan overall selama ini review nya saya rasa paling jujur. Tapi, setiap kali buka movfreak kemudian ketemu tag "sangat jelek", hati ini selalu girang karena pasti akan ngakak setiap baca review nya. Hiburan banget :D
terima kasih ya mas Rasyid masih selalu bersedia nonton film-film macam Rusak eh Rasuk maksudnya. Selalu berhasil menyelamatkan saya dari ajaibnya film baginda KKD. Semangat terus, tetap menulis!

Unknown mengatakan...

RISA SARAS lg booming d bandung karena di yutub di buat jurnal risa..sy pun salah satu yg suka ama ekpedisi mereka..ntn danur aga lmayan tp saat liat rasuk dgn KKD..otak waras ane msh jalan..oke ane fans RISA tp ane msh bs milih mana yg baik dan buruk :D
nggu review seperti ini dan semakin yakin ane ga menyesal melewatkan rasuk :D