SUZZANNA: BERNAPAS DALAM KUBUR (2018)

29 komentar
Judul film ini terdengar seperti gabungan antara Bernafas dalam Lumpur (1970) dan Beranak dalam Kubur (1971), dua film yang dibintangi Suzzanna Martha Frederika van Osch. Judul yang disebut pertama bukan horor, namun drama, yang konon merupakan film Indonesia pertama yang berani menonjolkan seksualitas, pemerkosaan, juga kata-kata kasar, dengan “sundel” alias “sundal” alias “pelacur” sebagai salah satunya. Menariknya, elemen-elemen plot Suzzanna: Bernapas dalam Kubur banyak mengambil inspirasi dari Sundel Bolong (1981).

Kebetulan? Sepertinya begitu. Tapi saya bakal percaya jika muncul pernyataan bahwa easter egg di atas adalah kesengajaan. Sebab orang-orang di balik Suzzanna: Bernapas dalam Kubur terbukti paham betul kriteria yang harus dipenuhi kala membuat “Film Suzzanna”. Ini bukan biopic, bukan pula remake, melainkan penghormatan yang dilakukan dengan benar, alih-alih sekedar usaha tak tahu malu guna mengeruk uang. Ini adalah ode yang menunjukkan betapa (warisan) Suzzanna masih menghembuskan napas terornya dari dalam kubur.

Pendekatan tersebut tampak dari pemilihan nama tokoh utama. Bukan Alicia, Lila, atau (yang paling tenar) Suketi, tapi Suzzanna, yang diperankan oleh Luna Maya dalam penjelmaan sempurna sebagai sang ratu horor. Dalam wujud manusia (a.k.a. sebelum bertransformasi menjadi sundel bolong), kita melihat Luna dalam balutan prostetik yang membuatnya bak kembaran Suzzanna, apalagi ditambah kefasihannya berlogat bak noni Belanda. Walau sesekali terdengar inkonsisten, Luna sebagai Suzzanna adalah pemandangan adiktif yang membuat saya lupa, jika butuh beberapa lama sebelum horor merangsek masuk.

Suzzanna dan sang suami, Satria (Herjunot Ali), menjalani kehidupan penuh cinta yang bahagia, khususnnya saat setelah tujuh tahun, momongan yang dinanti akhirnya tiba. Tapi jika mengenal film-film Suzzanna, tentu anda tahu ada tragedi bersiap mengacaukan kebahagiaan mereka. Tragedi yang hadir dalam wujud rencana empat karyawan Satria: Umar (Teuku Rifnu Wikana), Dudun (Alex Abbad), Jonal (Verdi Solaiman), dan Gino (Kiki Narendra). Mereka memutuskan merampok rumah Satria setelah permintaan naik gaji ditolak. Aksi itu dilangsungkan di tengah penugasan Satria ke Jepang, sementara Suzzanna sedang  menghabiskan malam Minggu menonton layar tancap. Ketika di luar dugaan Suzzanna pulang lebih awal, mereka berempat terpaksa membunuh, lalu menguburnya di pekarangan belakang rumah.

Keesokan paginya ia terbangun, seolah baru bermimpi buruk seperti biasa. Sebuah keputusan berani dari naskah karya Bene Dion Rajagukguk (Warkop DKI Reborn: Jangkrik Boss! Part 1 & 2, Stip & Pensil) yang dibuat berdasarkan cerita buatannya bersama Sunil Soraya (Supernova: Ksatria, Putri, & Bintang Jatuh, Single) dan Ferry Lesmana (Danur: I Can See Ghosts). Sekilas absurd, tapi—dalam kasus langka di film horor kita—Bene menyusun aturan-aturan soal apa yang bisa/tidak bisa sundel bolong lakukan, alasan ia melakukan “A” daripada “B”, dan sebagainya. Jumlahnya bisa dihitung jari, tak seberapa kompleks, tapi Bene terus konsisten membangun alur berdasarkan aturan yang ia tetapkan.

Film-film Suzzanna dahulu adalah wujud totalitas hiburan, yang meski punya tujuan utama menakut-nakuti, menolak malu-malu menyentuh ranah kekonyolan, baik melalui komedi maupun cara metode membunuh over-the-top dari sundel bolong. Sebuah hiburan paket lengkap bagi semua kalangan yang seru disaksikan beramai-ramai, baik di studio bioskop atau layar tancap di tengah lapangan kampung. Suzzanna: Bernapas dalam Kubur mengusung tujuan serupa, sehingga diselipkanlah komedi, yang penghantarannnya dilimpahkan pada trio Asri Welas, Opie Kumis, Ence Bagus.

Ketiganya memerankan pembantu Suzzanna. Di satu kesempatan, mereka mecurigai jati diri si majikan, dan memulai penyelidikan yang berujung pada momen paling jenaka sepanjang film. Khususnya Opie Kumis dengan kepiawaian melontarkan celotehan-celotehan absurd yang kelucuannya sukar ditampik. Opie memang komedian berbakat yang butuh lebih banyak tampil di film apik macam ini ketimbang judul-judul seperti Humor Baper (2016) atau Selebgram (2017).

Suzzanna: Bernapas dalam Kubur memang hendak mengikuti formula horor Suzzanna masa lalu, namun juga berfungsi selaku modernisasi. Daripada b-movie, pendekatan lebih “besar” diterapkan, yang mana dapat kita sadari hanya dengan sekilas mengamati tata artistik dan sinematografi garapan Ipung Rachmat Syaiful (Wiro Sableng: Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212, Rudy Habibie). Ketika Suzzanna memeriksa seisi rumahnya sewaktu perampokan berlangsung, kameranya bergerak mulus, menyapu seisi ruangan lewat single take untuk memperlihatkan keempat perampok di persembunyian masing-masing. Sedangkan musik gubahan Andhika Triyadi (Dilan 1990, Dear Nathan, Cek Toko Sebelah) terdengar megah sebagai cara mewah menyusun tensi dramatis, yang sayangnya kurang berdampak akibat lemahnya performa aktor utama.

Bentuk modernisasi lainnya adalah ditiadakannya cara membunuh cartoonish, lalu sebagai gantinya, menambah kadar gore. Seberapa pun saya rindu melihat sundel bolong mengendarai mobil atau traktor, harus diakui, pemandangan tersebut akan sulit diterima penonton kekinian. Setidaknya Suzzanna: Bernapas dalam Kubur masih memberi kepuasan serupa kala memperlihatkan setan yang punya peran cenderung heroik ketimbang makhluk kejam, menegakkan keadilan dengan caranya. She’s a supranatural vigilante. Tatkala dunia nyata kerap membebaskan para pelaku kejahatan terhadap wanita dari hukuman, menyaksikan mereka menerima penghakiman di sini jelas menyenangkan.

Aspek horornya memang tak seberapa mengerikan. Mungkin karena sundel bolong tak pernah menampakkan diri di lingkungan yang familiar untuk menghantui “rakyat biasa” (pinggir jalan, perkampungan, dll.) sehingga terornya kurang terasa dekat, atau mungkin, karena Suzzanna sendiri punya aura mistis tak tertandingi. Luna Maya sendiri mengeluarkan kemampuan terbaiknya sebagai sundel bolong dengan tawa menyayat telinga dan mata yang melotot begitu lebar, seolah menatapnya dapat menyebabkan kematian.

Awalnya film ini disutradarai Anggy Umbara (Comic 8, Warkop DKI Reborn: Jangkrik Boss!, Insya Allah Sah 2) seorang, namun pasca suatu peristiwa (yang tak bisa saya ungkap), Rocky Soraya (The Doll, Sabrina) bergabung, berbagi kredit penyutradaraan. Sulit memilah mana hasil kerja Rocky mana Anggy, sehingga saya memutuskan menganggapnya sama rata. Pergerakan ceritanya mulus, menyebabkan alurnya nyaman dinikmati mesti suguhan utamanya tak langsung muncul. Urusan membangun teror, kadang kita diajak berdiam terlalu lama di satu momen sampai intensitasnya turun drastis, tapi siapa pun yang menggarap klimaks, khususnya adegan “Kebangkitan sundel bolong”, layak dipuji atas kemampuan mencuatkan keindahan dari dramatisasi teror. Tonton film ini, nikmati perjalanannnya, kemudian mari menanti, apakah ular di atas pohon itu cuma ular biasa atau petunjuk mengenai reboot untuk.....

29 komentar :

Comment Page:
Unknown mengatakan...

Untuk nyi roro kidul horeeeee

Menurut saya punya anggy umbara adalah adegan jual sate yg ngak masuk, adegan nyanyi main piano secara anggykan ahli reka adegan,mungkin rocky menangani adegan balas dendamnya bukan dari mulai balas dendam tapi mungkin khusus adegan matinya aja ,karena ya atmosfer dan gore kaya film garapan rocky

Rasyidharry mengatakan...

Itu atau Nyi yang satunya hayoo :)

Yes, sepertinya gitu, dan kemungkinan banyak adegan komedik lain punya Anggy yang dipotong.

dim mukti mengatakan...

kalo ada ular ular mah nyai blorong hahaha

Fajar mengatakan...

Wah jadi tertarik nonton nih. Pas liat trailernya, mirip banget Suzana.

Rahmad Pratama mengatakan...

Lsf aneh . Overlord banyak cut. Film ini yang scene tertusuk di muka sama sekali gak di sensor x cut :(

Rasyidharry mengatakan...

@rahmad well, bukan sepenuhnya di LSF sih, karena sekarang modelnya sensor mandiri. Mereka kasih catatan, balikin ke PH/distributor, baru yang potong si empunya film.

aan mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
aan mengatakan...

Ga ada adegan ketemu hansip ya kalo ga ada ketemu "warga".mnrt saya ini termasuk adegan ikonik...hahaha

aan mengatakan...

Kalo ga ketemu warga kampung berarti ga ada ketemu hansip?menurut saya ini termasuk adegan ikonik..hahaha...

Rasyidharry mengatakan...

@aan Banyak yang nggak ada, termasuk tukang sate karena kebentur copyright, soalnya Rapi juga lagi proses bikin film Suzzanna.

Akbar Pradhana mengatakan...

Beneran nih Rapi Film proses bikin Suzzanna?

Unknown mengatakan...

Nyi blorong

Nyi ageng ratu pemikat

Nyinyir (lambe turah) wkwkw

sandy fabregaz mengatakan...

Cara ngomong Luna di film ini dimiripin suzzanna yg kadang membuat saya ketawa krn lucu dan aneh, tp lama kelamaan jd terbiasa walaupun agak geli. Seharusnya ini film disebut DRAMA sih krn hampir 75% Drama dan 15% Horror dan 10% Komedi. Film yg asik walaupun utk ukuran film Indonesia ini kelamaan, hampir 2jam 5menit duduk dibioskop. Saya kira bakal dibagi jd 2part mengingat 45menit awal msh blm jg ada horror nya tp ternyata film nya memaparkan jelas penceritaan nya. Herjunot Ali cuma ada diawal dan diakhir dan mnurut saya dia disini mati gaya, kurang dioptimalkan krn ceritanya harus pergi ke Jepang. Top buat trio babu nya yg memancing seluruh studio tertawa dgn kelucuan mereka..

dim mukti mengatakan...

Pemainnya sama?

Yoan Heavensbee mengatakan...

Kalo nyi blorong bakal dibuat, yg buat soraya atau rapi ya. Secara kalo nyi blorong dulu yg buat rapi. Sama pemainnya siapa sih, kalo rapi yg buat. Harusnya kalo dulu suzzanna yg main terus, sekarang harusnya luna maya yg bakal main terus. Kalo ga, bakal ada dua kubu pecinta luna maya atau pecinta siapa? Eh lucinta luna hahhaha

Rasyidharry mengatakan...

@Akbar Yes, cuma belum resmi diumumkan.

@sandy Nggak juga sih ya kalau disebut drama. Elemen drama ya cuma di hubungann Suzzanna-Satria, yang cuma muncul di awal & akhir. Sisanya total horor.

@dim Nope. Pasti beda. Tapi belum tahu siapa.

@Yoan Nyi Blorong (1982) itu Rapi, tapi Petualangan Cinta Nyi Blorong (1986) punya Soraya. Entah haknya dibeli, atau belum ada yang mematenkan. Kalau Rapi mau bisa nyaingin Soraya secara komersil, ada tuh aktris yang dari muka aslinya jauh lebih mirip Suzzanna ketimbang Luna. Cuma "kepunyaan" MD :)

Anonim mengatakan...

siapa artis yg mirip suzzana di md
*mikir keras

Anonim mengatakan...

Spoiler dooong nama artisnyaa... pleeease

Teguh Yudha Gumelar mengatakan...

prilly?
MD ingetnya dia soalnya

Unknown mengatakan...

Beda persepsi sm sy gan...
Padahal membawa nama suzanna, artistik sm setting waktu udah keren banget... tp masuk alur cerita kok banyak sadisnya, humor ala film skrg, dan kesan seremnya sedikit trus condong ke drama sedih sih... di film suzanna jadul sih titik berat bs memberi kesan dan aura horor, di film ini ekspektasi hal itu tak bs terpenuhi gan... sayang artistik dan akting artis sudah bagus tp alur cerita jauh dr nuansa film jadul suzanna... 5/10 kalo dr ku hehehe

Yoan Heavensbee mengatakan...

Keknya prilly mukanya suzzanna bgt, tapi postur tubuhnya kurang tinggi :))

Rahmad Pratama mengatakan...

Film horor yg g horror. Denger suara ketawa luna kok b aja . Tetep ga bisa nyaingin suzzana asli di bagian horrornya

Rasyidharry mengatakan...

@Yoan Tinggi badan bisa lah diakali, muka Luna aja bisa dipermak gitu.

@Rahmad Well, ketawa memang satu-satunya yang masih "Luna banget".

Murnee Murni mengatakan...

Bang Rasyid ini pertama kalinya saya komen setelah sekian lama silent reader blog bang rasyid.Mohon berkenan infonya di salah satu acara talk show mbak bulan pernah bilang kalau proyek Suzzana ini memberinya honor kedua terbesar setelah film yang satunya..Nah mbak Bulan bilang PH tersebut yang memberi dia jonor terbesar adalah adik dari PH suzzana itu.Yang saya ingin tau maksudnya rapi dan soraya itu adik Kaka?

Yoan Heavensbee mengatakan...

Hitmaker bang anaknya Soraya

jefry punya cerita mengatakan...

Wah kode hahaha

Felix Bossuet mengatakan...

Belum nonton
Tapi pasti bakalan nonton

Clue untuk film berikutnya ada ular?
Semoga bukan Titisan Dewi Ular yang di remake
Karena buat saya itu film Suzana terburuk. Ga serem sama sekali. Konyol.

Mending Ratu Ilmu Hitam yang boleh dibilang jadi film Suzana paling rapi dan serius.
Ga pake nakut2in orang kampung dan ga pake komedi juga.

Rasyidharry mengatakan...

@Murnee Nah tuh di bawah udah dijawab. Kemungkinan honor buat Sabrina yang dia maksud.

@Felix Oh iya, ada Titisan Dewi Ular. Setelah dipikir-pikir, lebih masuk akal remake itu daripada Nyi Blorong yang (mungkin) sebagian rights-nya ada di Rapi.

Lusiana Tawaang mengatakan...

Baru sempet nonton semalem dan masih penuh loh studio cinemaxx di tempat sya. sempet fokus memang sama ular yang di akhir. menurut w sih impersonatenya luna maya udah bagus, cuman di beberapa adegan malah ga keliatan kaya suzanna cara bicaranya kepikiran sama elvi sukaesih. dan prostetiknya itu jadi membuat mimik mukanya kaku. kurang sreg dengan performa herjunot disini, w pikir kenapa ga hire aktor lain aja. Kalau pikiran w di MD memang Prilly secara physical mirip sih cuman kalau memang dia akan di hire main suzanna kok kurang ada wajah blasterannya gitu. malah sempet kepikir ke jessica mila.