THIRST (2009)

5 komentar

Lagi-lagi film vampir, apa belum bosen hollywood menjejali kita sama film2 vampir macam Twilight Saga, Darren Shan saga, ato miniseri True Blood??? Wets, tunggu dulu. Thirst bukan film vampir macam film2 diatas. Ini film vampir buatan Korea. So pasti bakal nawarin formula yang beda dibandingin film vampir buatan hollywood.

Sang-Hyun adalah seorang pendeta. Tentu saja dia adalah orang pemurah & peduli sama kemanusiaan. Saking pedulinya, dia sampe rela tubuhnya dijadiin alat percobaan buat eksperimen pembuatan vaksin sebuah virus. Sampe suatu hari pas kondisinya udah sekarat gara2 tuh virus bahkan udah dinyatakan meninggal, ternyata dia bisa sembuh karena dapet donor darah, yang ternyata bukan sembarang darah. Dia bisa bertahan hidup, tapi dia berubah jadi vampir. Ironis kan? Pendeta yang jadi panutan umat tiba-tiba berubah jadi vampir haus darah. Walopun gitu dia tetep nyoba ngerem nafsunya.

Sampe dia ketemu seorang cewe bernama Tae-Ju yang merupakan istri teman lamanya. Tae-Ju hidup dibawah perlakuan aneh cenderung kasar yang dilakuin suami & mertuanya. Gak tahan ngeliat penderitaan Tae-Ju, Sang-Hyun sang pendeta vampir yang emang udah naksir uh cewe sepakat buat ngebunuh sang suami. matilah sang suami. Bukannya hidup tenang, ternyata keduanya dihantui perasaan bersalah telah ngebunuh. Sampe akhirnya Sang-Hyun yang awalnya gamau ngubah Tae-Ju jadi vampir terpaksa memvampirkan tuh cewe karena sebuah "kecelakaan". Sehabis jadi vampir ternyata gak kayak Sang-Hyun yang bisa ngontrol nafsunya, Tae-Ju berubah ajdi ganas & membabi buta bunuhin orang-orang. Sang-Hyun jadi ngerasa dilema karena usahanya nyelametin nyawa cewenya malah berujung jadi pembantaian yang sang cewe lakuin. Gimana nasib kisah cinta 2 mantan manusia ini???












AKHIRNYA! Vampir dikembalikan pada khakikatnya sebagai penghisap darah brutal yang takut sinar matahari setelah vampir ala hollywood negebikin vampir jadi barang keren yang malah tambah keren & indah dibawah sinar matahari. Film ini bener2 nampilin banyak adegan yang rada brutal dalam usaha vampir ngehisap darah. Semuanya vulgar. Tapi ada satu adegan yang beneran ikonik. Yaitu pas Sang-Hyun ngisep darah seorang pasien koma dengan cara nyedot lewat selang infus kayak bocah cilik lagi minum es lewat sedotan. Waktu saya bilang vulgar, emang semua adegan disini vulgar. gak cuma kekerasan & darah dimana-mana, tapi juga adegan seks yang lumayan banyak dan blak-blakan. Ngebikin film ini jelas bukan konsumsi anak-anak.

Lewat film ini vampir beneran dibalikin ke takdirnya semual sebagai penghisap darh yang ditakutin walopuntetep dibungkus kisah cinta terlarang. Tapi kisah cinta disini beneran logis. Kayak gimana awalnya Tae-Ju takut & risih pas tahu lelaki pujannya ternyata vampir yang hobi ngisep darah. Ini hal logis, coba cowo lo ternyata vampir. Pas awal tahu pastilah kaget & takut kan? Bukannya langsung jatuh cinta & minta dibawa terbang naik keatas pohon (uuupppsss) Mungkin sosok vampir disini gak serupawan sosok vampir ala Hollywood. (menurut saya si Sang-Hyun tergolong jelek, sedangkan Tae-Ju juga gak cantik amat). Tapi justru lagi-lagi hal itu yang jadi kelebihan film ini.

OVERALL: Mungkin ni film bakal gak disukai remaja-remaja cewek karena bakal dianggep ngerusak mimpi mereka tentang vampir tampan. Tapi kalo anda udah kangen sama penampilan vampir yang sebagai penghisap darah brutal, tonton Thirst!

RATING:  

5 komentar :

  1. wahh, kok nggak ada pocongnya ya!!!!!!!!!!

    BalasHapus
  2. Wahaha. Aku juga sudah bikin resensi film ini. Kalau sempat komentari ya.

    Memang harusnya beginilah film vampir, gak kayak Twilight. Sudah nonton "Let the Right One In"? Film vampir dari Swedia. Keren lo.

    BalasHapus
  3. Belum, masuk list tonton tapi disini susah banget nyari dvd tuh film

    BalasHapus