A DANGEROUS METHOD (2011)

4 komentar
Carl Jung dan Sigmund Freud termasuk dua sosok paling berpengaruh dalam dunia Psikologi. Jung dikenal dengan teori "Psikologi Analitikal" atau disebut juga "Jungian Psychology" sedangkan Freud dikenal lewat teori "Psikoanalisis" yang juga punya banyak pengikut yang disebut "Freudian". Keduanya juga dikenal punya hubungan yang cukup unik. Awalnya mereka bisa dibilang sebagai guru-murid dimana Jung menganggap Freud adalah panutannya dan sebaliknya Freud merasa bahwa Jung adalah orang yang tepat untuk meneruskan teorinya. Tapi lama kelamaan mulai terjadi perbedaan pendapat dan teori antara keduanya yang pada akhirnya membuat hubungan mereka pecah dan membagi pengikut masing-masing menjadi dua kubu yang bisa dibilang cukup berseberangan. Sebagai mahasiswa psikologi saya jelas menunggu film ini, apalagi didalamnya ada nama-nama yang menjamin kualitas seperti Michael Fassbender, Viggo Mortensen, Keira Knightley, Vincent Cassel sampai sutradara David Cronenberg.

Cerita dibuka saat Jung (Michael Fassbender) kedatangan seorang pasien wanita bernama Sabrina Spielrein (Keira Knightley). Dalam usahanya menyembuhkan Sabrina, Jung akhirnya mencoba sebuah metode yang berbasis pada teori psikoanalisis milik Freud (Viggo Mortensen) yang sudah lama ia ingin coba atas dasar kekagumannya pada Freud. Sabrina sendiri adalah seorang wanita yang sebenarnya ingin menjadi seorang dokter dan psikiatris hanya saja akibat gangguan mental yang dialaminya akibat sebuah trauma masa lalu, impiannya itu menjadi terhalang. Selama menangani Sabrina, akhirnya Jung berkesempatan untuk pertama kalinya bertemu dengan Freud dimana pertemuan yang diisi berbagai obrolan dan diskusi itu berlangsung selama 13 jam! Setelah pertemuan itu hubungan keduanya makin intens dan Freud mulai yakin bahwa Jung adalah orang yang tepat untuk menjadi penerusnya. Tapi disisi lain Jung mulai menyadari keburukan dalam dirinya saat ia mulai melanggar sebuah kode etik dalam hubungan dengan pasien disaat dia mulai menjalin hubungan lebih dengan Sabrina.
Apa yang coba ditampilkan Cronenberg lewat film ini? Jika dilihat dari judul, pada awalnya saya berasumsi bahwa yang akan ditekankan adalah pada metode yang dipakai Jung untuk menyembuhkan Sabrina. Jangan berharap sebuah metode berbahaya dengan gambaran seperti metode yang dipakai untuk menangani pasien sakit jiwa seperti di film-film thriller, karena metode yang dimaksud adalah "talking cure" atau metode dimana Jung melakukan terapi dengan cara mengajak Sabrina berbicara dan berusaha me-recall pengalaman masa lalunya yang berpotensi menyebabkan trauma atau berdampak pada kondisi mentalnya saat ini. Tapi permasalahannya adalah penggunaan terapi itu ternyata bukan fokus utama film ini dimana hanya ditampilkan tidak terlalu banyak. Apalagi tidak ada penjelasan pasti bagi penonton awam atau yang malas mencari tahu mengenai Jung, Freud dan teori-teori mereka tentang apa metode itu dan mengapa disebut "metode yang berbahaya".
Kalau begitu apakah film ini berpusat pada hubungan antara Jung dan Freud? Memang Viggo Mortensen dan Michael Fassbender terlihat sangat baik jika dipadukan dalam satu scene, tapi andaikan Jung dan Freud tidak diperankan oleh aktor yang tepat, mungkin saja hubungan keduanya akan kurang greget mengingat konfliknya terasa dibangun terlalu cepat. Pertemuan 13 jam itu kurang mengesankan walaupun diisi obrolan-obrolan menarik tentang berbagai teori-teori psikologis dan diskusi keduanya, tetapi saya rasa pertemuan pertama kedua tokoh besar seperti mereka haruslah disajikan dengan epic. Begitu pula saat keduanya mulai terpecah saya rasa pembangunan konfliknya agak terburu-buru. Bagaimana Cronenberg beralih dari satu momen ke momen yang lain juga terasa terlalu terburu-buru dan terasa kurang rapi. Sebenarnya untuk apa terburu-buru? Toh ini film biopic yang wajar jika berdurasi diatas dua jam. Itu akan lebih baik daripada berakhir tidak sampai 90 menit tapi terasa terburu-buru dan kurang maksimal seperti film ini.

Film ini justru malah memberikan fokus lebih pada hubungan antara Jung dan Sabrina yang kelamaan mulai mencintai satu sama lain walaupun saat itu Jung telah menikah dan mempunyai dua orang anak. Dilema yang dialami Jung dalam percintaan ini lebih dominan daripada konflik antara dirinya dengan Freud ataupun metode psikoanalisis yang dia pakai. Apalagi untuk bagian ini ada tokoh Otto Gross yang mempengaruhi Jung untuk mengikuti kata hatinya terhadap Sabrina, maka makin terasalah kalau bagian ini yang punya porsi paling besar. Tidak salah sebenarnya, hanya saja saya lebih berharap A Dangerous Method berfokus pada pengembangan metode milik Jung yang pada awalnya berbasis dari psikoanalisis Freud. Akting para pemainnya juga memuaskan termasuk Vincent Cassel walaupun hanya muncul sebentar. Keira Kngihtley agak terasa over memang, tapi tidaklah buruk juga. A Dangerous Method tidaklah buruk tapi juga tidak terlalu mengesankan. Sisi negatifnya adalah film ini kurang fokus pada psikologinya, tapi setidaknya lewat film ini saya bisa jadi lebih mengenal sosok Carl Jung dan Sigmund Freud dengan berbagai sisi lain kehidupan mereka dan tidak hanya lewat cerita-cerita singkat di buku kuliah belaka. Tapi bagi anda yang ingin menemukan lebih banyak detil teori-teori psikologi mungkin akan kecewa dengan film ini.


4 komentar :

Comment Page:
Yulianto mengatakan...

apakah penulis, sekarang masih berstatus mahasiswa psikologi?

Rasyidharry mengatakan...

Ya, sampai sekarang saya masih mahasiswa psikologi :)

Dede Prayoga mengatakan...

Apakah ada refferensi film lain yang membahas tentang freud n umumnya psikoanalisis ??

Rasyidharry mengatakan...

Kalo yang ada unsur psikoanalisis The Piano Teacher, Psycho, Antichrist, Black Swan, Shame