KON-TIKI (2012)

Tidak ada komentar
Pada tahun 1947, seorang etnografer bernama Thor Heyerdahl melakukan sebuah ekspedsi gila yang diberi nama Kon-Tiki Expedition. Disaat orang-orang yakin bahwa Polinesia ditemukan oleh orang-orang yang ber-migrasi dari Barat, Thor meyakini sebaliknya, bahwa Polinesia ditemukan oleh orang-orang dari Amerika Selatan. Perjalanan tersebut direkam oleh Thor dan pada akhirnya menghasilkan sebuah film dokumenter berjudul Kon-Tiki yang memenangkan Oscar untuk kategori Best Documentary Feature Film di tahun 1951. Kemenangan tersebut menjadikan film dokumenter itu sebagai satu-satunya film Norwegia yang berhasil memenangkan Oscar hingga kini. Selang 65 tahun dari ekspedisinya, film tentang Kon-Tiki kembali dibuat, bedanya kali ini bukan dengan format dokumenter. Lagi-lagi film ini berhasil mendapat nominasi Oscar, kali ini untuk kategori Best Foreign Language Film dan menjadikan Kon-Tiki sebagai satu-satunya film Norwegia yang berhasil meraih nominasi di Oscar dan Golden Globe. Nampaknya ekspedisi Kon-Tiki memang sebuah anugerah yang selalu membawa keuntungan bagi Norwegia, bahkan hingga kini.

Dalam film ini kita akan diajak mengikuti usaha Thor Heyerdahl yang sejak kecil digambarkan sebagai seseorang yang tidak pernah takut menantang bahaya dan tidak pernah mendengar cibiran ataupun larangan dari orang lain akan hal tersebut. Jadi meskipun para ilmuwan dan berbagai macam pihak mencibir teorinya tentang Polinesia Thor tetap tidak gentar. Bahkan disaat ia mendapat tantangan untuk membuktikan kebenaran teorinya dengan berlayar menuju Polinesia hanya dengan menaiki rakit, dia menyanggupi hal tersebut. Awalnya Thor kesulitan mencari dana dan orang-orang yang akan diajaknya berlayar. Sampai pada akhirnya Thor berhasil mendapatkan lima orang untuk diajak mengarungi lautan dan mendapatkan pendanaan dari pemerintah Peru. Akhirnya pada 28 April 1947 Thor dan kelima rekannya mulai berlayar menempuh hampir 7.000 km hanya dengan rakit  yang dibuat secara begitu tradisional, seperti yang dilakukan orang-orang Tiki pada 1.500 tahun yang lalu. Di tengah laut mereka harus menghadapi berbagai macam rintangan mulai dari kondisi cuaca yang tidak bersahabat, hingga ancaman hewan buas khususnya hiu.
Menonton Kon-Tiki mengingatkan saya pada Life of Pi, hanya saja dalam versi yang lebih sederhana tanpa balutan CGI mewah. Namun hal itu tidak menyurutkan kualitas film ini dalam menghadirkan keindahan yang tersaji di tengah lautan. Beberapa adegan mempunyai kemiripan dengan film Ang Lee tersebut, mulai dari kemunculan paus raksasa, ikan terbang, laut yang bercahaya indah di malam hari hingga serangan badai yang mengerikan. Jika Life of Pi menekankan pada sisi spiritual yang dirasakan oleh karakternya selama mengarungi lautan, maka Kon-Tiki lebih menekankan pada bagaimana para kru yang ada bertahan dari segala rintangan yang mereka hadapi. Ini adalah sebuah kisah tentang bagaimana seseorang terus berpegang pada apa yang ia yakini dan percaya, sehingga rintangan sebesar apapun yang ada tidak lagi menjadi masalah. 

Kon-Tiki punya beberapa momen yang emosional. Tentu saja momen akhir dimana pada akhirnya ekspedisi tersebut berhasil adalah salah satu yang paling menggugah perasaan Tapi diluar itu masih ada berbagai momen lain yang cukup mengena. Sayangnya bukan berarti film ini tidak terasa melelahkan. Sepanjang 118 menit memang ada beberapa keindahan visual dan momen emosional yang tersaji, tapi cukup banyak juga momen membosankan yang terasa. Ada kalanya saya dibuat tegang seperti disaat kemunculan hiu yang menjadi momen paling sadis dan berdarah dalam film ini, tapi ada kalanya juga saya dibuat mengantuk disaat film ini mengalir dengan begitu lambat tanpa adanya momen menarik. Menonton Kon-Tiki laksana saya menjadi salah satu kru dalam rakit tersebut, dimana ada suatu waktu yang terasa begitu menegangkan tapi ada kalanya kapal hanya terombang-ambing penuh kesunyian dan yang tersisa hanyalah rasa bosan dan kantuk. Secara keseluruhan bukanlah sebuah film yang luar biasa, tapi Kon-Tiki sudah terasa lebih menarik dari apa yang saya perkirakan, khususnya adegan pembantaian hiu yang jadi momen favorit saya.


Tidak ada komentar :

Posting Komentar