THE ROAD (2009)

2 komentar

Film post-apocalyptic emang udah makin banyak sekarang. Film ini biasanya bercerita tentang seorang tokoh utama yang berusaha survive disaat dunia udah mendekati kiamat & udah ancur-ancuran karena berbagai sebab. Film kayak gini contohnya I Am Legend, Terminator Salvation ato yang paling baru The Book of Eli. Semuanya int ceritanya sama. Satu kesamaannya adalah, tokoh utamanya selalu orang terlatih, jago berkelahi & survive. Tapi gimana kalo tokoh utama di film genre begini adalah orang yang sama sekali gak punya kemampuan spesial ataupun sejnjata memadahi? The Road menceritakan hal itu.

Dunia sudah diambang kehancuran. Di kondisi kayak gitu, seorang ayah & anak berusaha terus survive berjalan untuk bertahan hidup. Mereka cuman berbekal makanan seadanya & pistol yang isinya cuma 2 butir peluru. Celakanya, mereka gak cuma harus bertahan dari kelaparan & kondisi alam, tapi juga dari serangan manusia lain. Yap, masih ada beberapa manusia hidup, tapi kebanyakn udah menjadi KANIBAL!
Mereka bertahan hidup secara berkelompok & ngeburu orang-orang lain yang mereka temuin.
Disini juga diceritain secara flashback, gimana bisa sang ibu meninggalkan keluarganya walopun gak diketahui pasti tuh ibu mati ato nggak. Apakah ayah-anak ini bisa terus bertahan hidup?











Two Thumbs UP!!! Ini film yang beda. Disini kita seakan ngeliat sebuah kejadian nyata. KArena gak ada tuh yang namanya adegan action buat bertarung menyelamatkan diri. Ato tindakan sok jagoan buat nyelametin orang lain dari serangan apra kanibal. Yang ada cuman seorang ayah yang ngelindungin anaknya tanpa peduli nasib orang lain, yang penting mereka berdua bisa terus bertahan hidup. Hal kayak gini logis banget terjadi di tiap orang dalam kondisi kepepet begitu. Di film ini juga digambarain gimana berharganya kegiatan "MANDI" di jaman itu, bener2 bikin miris, karena hal kayak gini juga sangat mungkin terjadi di masa depan (FYI biar meranin karakternya bisa total, para cast di film ini sengaja gak mandi selama syuting!)

Settingan dunia di film ini juga berasa real. Gelap, surem gada harapan hidup lagi dah rasanya. Menonton film ini kayak nonton sebuah semi-dokumenter. Mungkin bakal banyak orang yang bosen ngeliat film ini karena gak banyak sisi action yang ditampilin. Tapi saya sendiri merasa terhibur sama kerealistisan film yang diangkat dari novel berjudul sama ini. Akting ayah-anaknya juga chemistry keduanya bagus. Semua terlihat terjalin secara alami dari awal sampe selesai.

OVERALL : Ini bukan film yang bisa dinikmati tiap orang. Tapi kalo pengen liat film post-apocalypticic yang beda, tonton film ini.

RATING : 

 

2 komentar :

Comment Page:
r10 mengatakan...

yang bikin bingung film ini adalah reviewnya, ada yg bilang bagus, ada yang bilang jelek..... mungkin karena genre-nya itu sendiri

tapi novelnya memang dapat review bagus bukan :D

razeed mengatakan...

haha
ya bener. Yang bilang jelek mungkin ngennggepnya film genre begini kok gak ada actionnya

tapi aku pribadi enjoy
:)