NIGHT BUS (2017)

19 komentar
Kalau tidak salah kabar pembuatan film ini sudah didengungkan oleh Darius Sinathrya sang produser sejak 2014 dan sempat mengadakan crowdfunding. Dibuat berdasarkan cerpen Selamat buatan Teuku Rifnu Wikana yang sebagai hasil penuangan pengalamannya di tahun 1999 kala terjebak di bus selama 12 jam ketika melewati daerah konflik bernama Sampar, Night Bus memang terasa ambisius. Bagaimana tidak? Mayoritas alurnya bertempat di satu lokasi (bus malam) serta berisi belasan tokoh yang oleh Rahabi Mandra dan Teuku Rifnu Wikana selaku penulis naskah coba diseimbangkan porsinya. Hasilnya adalah sajian berkonsep segar yang meski punya kekurangan di sana-sini, sanggup menonjol di antara thriller lokal sejauh ini.

Sebuah bus malam yang disopiri Amang (Yayu AW Unru) siap mengarungi perjalanan selama 12 jam menuju Sampar. Berdasarkan cerita si kondektur (Teuku Rifnu Wikana), di sana sedang meletus konflik antara militan penuntut kemerdekaan dan pemerintah. Alhasil sepanjang perjalanan mereka harus melewati pengecekan di beberapa pos militer. Penumpang bus terdiri dari beragam orang dengan tujuan sendiri-sendiri, ada wartawan, wanita tua yang hendak berziarah ke makam puteranya bersama sang cucu, sepasang kekasih remaja pencari kerja, dan lain-lain. Tanpa diduga pertikaian makin sengit, bahkan turut menyeret para penumpang lebih dalam, mengancam nyawa mereka. Rahasia yang dipendam masing-masing pun mulai terungkap. 
Sempat timbul dugaan Night Bus sejatinya belum siap rilis. Selain molornya proses produksi, beberapa masalah teknis yang membuat premiere-nya sempat tertunda berjam-jam sampai batalnya penayangan di banyak kota dengan alasan serupa jadi pemicu asumsi tersebut. Tapi itu kisah di balik layar yang sulit dibuktikan kebenarannya. Dari hasilnya, Night Bus kentara mengusung ambisi besar pula digarap serius. Production value-nya tidak main-main, membuat gambarnya enak dipandang khususnya sewaktu Anggi Frisca sang sinematografer tahu cara merangkai visual enjoyable walau didominasi ruang sempit minim cahaya. Ketepatan menempatkan kamera dan bermain warna jadi kunci. 

Kesan mahal menguat tatkala efek CGI kerap menghiasi. Tentu saya tak mengharapkan kualitas nomor satu, tapi di tengah keterbatasan, penggunaan CGI-nya nampak berlebihan di berbagai kesempatan semisal kobaran api dan puing reruntuhan atau helikopter selaku cara klise menunjukkan militer tengah bergerak. Padahal tanpa CGI clumsy itu penonton sudah memahami situasinya. Aspek sound mixing turut menyimpan masalah. Acap kali memakai bahasa dan logat daerah, ketiadaan subtitle mengharuskan tata suara solid agar mudah dicerna. Kebutuhan itu gagal dipenuhi, berujung banyak dialog samar-samar. Paling fatal saat kalimat dari Mahdi (Alex Abbad) yang mengandung poin alur kunci diucapkan dengan berbisik, mengharuskan penonton berkonsentrasi ekstra mengolah kata demi kata.
Di luar kelemahan teknis, Night Bus masih thriller menegangkan yang sanggup memaksa penonton mencengkeram kursi lalu menahan nafas. Emil Heradi bersedia meluangkan waktu membangun intensitas ketimbang langsung meledakkannya, terlebih dulu mempermainkan antisipasi penonton, memancing atmosfer harap-harap cemas. Sewaktu teror akhirnya menampakkan diri, alih-alih terbatasi setting sempit, Emil sanggup menyeret penonton ikut duduk di dalam bus, berbagi ketakutan serupa penumpangnya. Sementara musik karya Yovial Tri Purnomo Sigi terdengar dramatis, sempurna menemani gejolak mencekam filmnya. 

Sayang, usaha Emil membangun ketegangan tak jarang bertele-tele, diseret terlalu lama sebelum masuk ke menu utama. Dipaksa menanti ketika tahu akan terjadi sesuatu khususnya terkait paparan horor atau thriller memang asyik, tapi jika penantian itu terlampau panjang dan sering, rasanya mengesalkan. Saya berkali-kali dibuat gemas akibat Emil gemar berlama-lama berkutat di momen kurang penting seperti karakter berjalan atau bicara perlahan dengan tempo lambat pula. Tambah melelahkan akibat repetitifnya bentuk teror yang dihadapi. Sekitar empat kali bus bertemu sebuah rombongan, dihentikan, kemudian penumpang dipaksa turun. Hal ini berlangsung sampai konklusi membungkus cerita. Tidak heran durasi mencapai 135 menit. 
Durasi tersebut turut dipengaruhi kerapnya naskah memasukkan momen non-esensial. Tujuannya baik, supaya penonton memahami setiap tokoh yang mana berhasil dicapai. Setidaknya saya tahu siapa dan apa motivasi masing-masing dari mereka. Tapi setelah berkali-kali melihat tingkah Kondektur (diperankan begitu baik oleh Teuku Rifnu Wikana sehingga walau tampak seenaknya, ia tetap berperasaan dan likeable), perlukah adegan menari mengikuti musik sambil mabuk untuk menegaskan bahwa dia sosok nyeleneh? Penegasan berulang ini berkontradiksi dengan kesubtilan naskah dalam memprsentasikan kompleksitas konflik. 

Rahabi Mandra bersama Teuku Rifnu cukup piawai menjalin kaitan antar fakta tanpa mesti gamblang bertutur, sepenuhnya menyerahkan proses penyusunan keping-keping puzzle pada penonton. Jalinan kisahnya memang rumit, namun suatu kerumitan yang selaras dengan kekacauan dunianya. Sebuah dunia di mana kekuasaan disalahgunakan, ambisi pribadi dipentingkan, di mana para pemegang kekuatan saling berseteru, meninggalkan masyarakat biasa yang lemah terombang-ambing di tengah sebagai korban tak berdaya. Sungguh kejam si kuat, sungguh malang si lemah. Di luar setumpuk kekurangannya, Night Bus kuat menghasilkan ketegangan juga lantang menyuarakan pesan.

19 komentar :

Comment Page:
yazuli al amin mengatakan...

Sekali lagi Teuku Rifnu Wikana membuktikan kalau memang dia cocok memerankan orang-orang susah, (kernet, pemulung, orang miskin) mukanya dapet banget 😁

Rasyidharry mengatakan...

Sesuatu yang Reza Rahadian belum tentu bisa haha

agoesinema mengatakan...

Reza sdh pernah koq jadi org susah dibeberapa film.. seperti Emak ingin naik haji dll

hilpans mengatakan...

Ini filmny di dalam bus gtu dr awal mpe akhir... Trus bus dan penumpang gmna yah nasibnya

Rasyidharry mengatakan...

Emang pernah. Dan bagus. Tapi tetep lebih pantas Teuku Rifnu ngelihat tampangnya :D

Rasyidharry mengatakan...

Nggak terus-terusan. Tapi mayoritas durasi. Mungkin 60%

yazuli al amin mengatakan...

Untuk akting pasti bisalah tapi untuk fisik perlu banyak makeup kalau Teuku Rifnu natural aja orang 😂

yazuli al amin mengatakan...

Reza itu serba bisa dan Teuku specialis
Kayak daus separo spesialis satpam
Boby tince spesialis bencong
Yati surachman spesialis pembantu
Gitu kira2

Rasyidharry mengatakan...

Intinya cuma mau bilang doi mukanya muka susah, gitu kan? Haha sial

Banumustafa24 mengatakan...

Jika budget hanya bisa untuk nonton 1 film diantara The Boss Baby & Night Bus anda akan milih nonton yang mana nih mas?

Pramudya Jayawiguna mengatakan...

Selain dialog beberapa tokoh ada yang kurang jelas. Scene malamnya terlalu gelap sampe-sampe muka sama adegannya jadi gak keliatan.

Rasyidharry mengatakan...

Night Bus, soalnya nggak bakal tahan lama di bioskop. Kalau kelewatan The Boss Baby juga bisa donlot kan :D

Rasyidharry mengatakan...

Lighting minim sepertinya disengaja buat menekankan suasana claustrophobic. Tapi memang untuk beberapa penonton bakal berasa mengganggu karena jadi nggak kelihatan.

Pramudya Jayawiguna mengatakan...

Jadi inget phobianya Squidward, hahaha.

Sangat mengganggu bagi para orang yang memiliki minus kayak saya. Tapi tetep dark scene-nya itu tertutup sama ketegangannya yang seolah-olah kita juga jadi penumpangnya.

yazuli al amin mengatakan...

Hati2 entar dia baca blog kk kan terkenak

Rasyidharry mengatakan...

Maafkan Bang Teuku, kami justru memuji anda hehe

Banumustafa24 mengatakan...

Saya baru aja nonton Night Bus, dan benar beberapa dialog kurang jelas. Apalagi dialognya Alex Abbad, saya cuma memahami 30% dari dialognya

Rasyidharry mengatakan...

Nah itu sayang banget, kayak lagi kumur-kumur

Rido Arbain mengatakan...

Nah, setuju. Beberapa scene memang terlalu gelap. Saya sampai nanya temen di sebelah, katanya iya. Berarti bukan salah di mata saya. Haha

Menurutku ada satu adegan paling ganggu, waktu si Anisa muntah. Pas sorotan kamera pindah, tau-tau jadi nggak. Terus pindah angle, eh muntah lagi. Nggak sinkron, jadi malah bikin ketawa di tengah-tengah aura tegang.